Senin, 14 Mei 2012

Gunung Tambora Meletus = Napoleon Bonaparte Kalah

Gunung Tambora Meletus = Napoleon Kalah Perang [ www.Up2Det.com ]

Gunung Tambora terletak di pulau Sumbawa yang merupakan bagian dari kepulauan Nusa Tenggara. Gunung yang terbentang 340 km di sebelah utara sistem palung jawa ini telah meletus sebanyak tiga kali sebelum letusan besar di tahun 1815, namun besarnya tidak diketahui.

Setelah mengalami ketidakaktifan, baru pada pukul 7:00 malam tanggal 10 April, letusan gunung ini sangat kuat. Tiga lajur api terpancar dan bergabung. Seluruh pegunungan berubah menjadi aliran besar api. Batuan apung dengan diameter 20 cm mulai menghujani pada pukul 8:00 malam, diikuti dengan abu pada pukul 9:00-10:00 malam. Aliran piroklastik panas mengalir turun menuju laut di seluruh sisi semenanjung, memusnahkan desa Tambora.
Ledakan besar terdengar sampai sore tanggal 11 April. Abu menyebar sampai Jawa Barat dan Sulawesi Selatan. Bau "nitrat" tercium di Batavia dan hujan besar yang disertai dengan abu tefrit jatuh, akhirnya reda antara tangal 11 dan 17 April 1815. Letusan tersebut masuk dalam skala tujuh pada skala Volcanic Explosivity Index. Letusan ini empat kali lebih kuat daripada letusan gunung Krakatau tahun 1883.

Gunung Tambora Meletus = Napoleon Kalah Perang [ www.Up2Det.com ]




Gunung Tambora Meletus = Napoleon Kalah Perang [ www.Up2Det.com ]
Akibat dari letusan besar itu adalah, semua tumbuh-tumbuhan di pulau hancur. Pohon yang tumbang, bercampur dengan abu batu apung masuk ke laut dan membentuk rakit dengan jarak lintas melebihi 5 km .
Tsunami besar menyerang pantai beberapa pulau di Indonesia pada tanggal 10 April, dengan ketinggian di atas 4 m di Sanggar pada pukul 10:00 malam. Tsunami setinggi 1-2 m dilaporkan terjadi di Besuki, Jawa Timur sebelum tengah malam dan tsunami setinggi 2 m terjadi di Maluku.

Akibat letusan ini pun merambat sampai ke Benua Eropa. Inilah penyebabnya, tinggi asap letusan mencapai stratosfer, dengan ketinggian lebih dari 43 km. Partikel abu jatuh 1 sampai 2 minggu setelah letusan, tetapi terdapat partikel abu yang tetap berada di atmosfer bumi selama beberapa bulan sampai beberapa tahun pada ketinggian 10-30 km.
Angin bujur menyebarkan partikel tersebut di sekeliling dunia, membuat terjadinya fenomena. Matahari terbenam yang berwarna dan senja terlihat di London, Inggris antara tanggal 28 Juni dan 2 Juli 1815 dan 3 September dan 7 Oktober 1815. Pancaran cahaya langit senja muncul berwarna orange atau merah di dekat ufuk langit dan ungu atau merah muda di atas.

Gunung Tambora Meletus = Napoleon Kalah Perang [ www.Up2Det.com ]

Mengakibatkan cuaca memburuk, kabaranya Napoleon Bonaparte pun sampai harus bertekuk lutut di tangan Inggris dan Prussia. Setelah tiga hari Tambora meletus, tepatnya pada 18 Juni 1815,
Napoleon terjebak musuh dikarenakan sepanjang hari cuaca memburuk. Hujan terus mengguyur kawasan tersebut. Padahal tentara Prancis saat itu sedang menuju laga pertempuran. Akibat cuaca buruk, roda kereta penghela meriam terjebak lumpur. Semua kendaraan tak bisa melaju dengan mulus. Tanahnya licin, berselimutkan salju. Maklum, abu tebal dari letusan Gunung Tambora masih bertebaran di atmosfer sehingga menghalangi sinar matahari yang jatuh ke bumi.
Perang Waterloo itu menjadi kisah tragis bagi Napoleon. Kehebatan Napoleon dalam menundukkan musuh-musuhnya berakhir sudah. Ia pun menyerah kalah. Jenderal itu lalu dibuang ke Pulau Saint Helena, sebuah pulau kecil di selatan Samudra Atlantik. Di pulau terpencil itulah ia menghabiskan waktunya hingga meninggal dunia pada 1821 akibat serangan kanker. 
Kenneth Spink, seorang pakar geologi berteori, bahwa cuaca buruk akibat letusan Gunung Tambora menjadi salah satu pemicu kekalahan Napoleon. Pada pertemuan ilmiah tentang Applied Geosciences di Warwick, Inggris (1996), Spink mengatakan bahwa letusan Gunung Tambora telah berdampak besar terhadap tatanan iklim dunia kala itu, termasuk cuaca buruk di Waterloo pada Juni 1815.
Gunung Tambora Meletus = Napoleon Kalah Perang [ www.Up2Det.com ]
Napoleon Bonaparte


sumber: http://www.unikz.up2det.com/2012/05/gunung-tambora-meletus-napoleon-kalah.html

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
THANKS FOR VISITING DEWIMARLAINA.BLOGSPOT.COM