Minggu, 13 Mei 2012

Jack The Ripper Adalah Seorang Wanita?

jack the ripper
John Morris menyebut bahwa Lizzie Williams (foto) adalah Jack the Ripper

Sebuah buku baru yang sensasional telah menyebabkan perdebatan hebat diantara pada sejarawan, dengan mengklaim bahwa sang pembunuh berantai legendaris, Jack the Ripper, ternyata adalah seorang wanita.
Seorang mantan pengacara, John Morris (62) , telah menamai wanita kelahiran Wales, Lizzie Williams sebagai Jack the Ripper, dan mengklaim dia membunuh korban karena tidak bisa memiliki anak, dengan merobek keluar rahim dari tiga korbannya.
Lizzie adalah istri dari dokter tabib istana Sir John Williams, dirinya juga dianggap sebagai tersangka utama oleh banyak ahli kejahatan lainnya.
Morris, dari Birmingham, juga mengutip bukti yang belum terbukti populer di antara para ahli Jack the Ripper, termasuk fakta bahwa tidak satupun dari lima pelacur yang dibunuh telah diserang secara seksual.
Buku baru Morris, “Jack The Ripper: The Hand Of A Woman”, ditulis bersama dengan mendiang ayahnya, Byron.
Ia menyaring ribuan dokumen medis dan hukum untuk menyusun kasus yang menarik yang menyimpulkan bahwa Lizzie merupakan sang pembunuh.
“Sama sekali tidak ada keraguan bahwa the Ripper adalah seorang wanita. Tapi karena semua orang percaya bahwa pembunuhnya adalah seorang laki-laki, semua bukti yang menunjuk kepada seorang wanita selalu diabaikan.” katanya kepada Mail Birmingham.
Jack the Ripper melakukan lima pembunuhan selama sepuluh minggu pada tahun 1888. Para korban yaitu, Mary Ann Nichols, Annie Chapman, Stride Elizabeth, Catherine Eddowes dan Mary Jane Kelly, semuanya adalah wanita tuna susila di East End. Tiga diantara korban rahimnya dikeluarkan, yang membuat Morris percaya pembunuhnya adalah seorang wanita.
Dia mengatakan bahwa Lizzie, yang lahir pada tanggal 7 Februari 1850, tidak dapat memiliki anak dan dalam keadaan tertekan, ia membalaskan dendam mengerikan pada mereka yang mempunyai kemampuan memiliki anak.
Petugas koroner, Wynne Baxter mengatakan pada pemeriksaan Annie Chapman: “Kesimpulan bahwa keinginannya untuk memiliki bagian tubuh yang hilang tampaknya luar biasa.”
Morris juga menunjukkan fakta-fakta yaitu:
-Tak satu pun dari perempuan diserang secara seksual;
-Barang pribadi diletakan di kaki, menurut laporan surat kabar, ‘tipikal cara yang feminin’;
-Tiga kancing kecil dari sepatu wanita ditemukan dalam darah didekat korban Catherine Eddowes
-Sisa-sisa pakaian wanita (jubah, rok dan topi), ditemukan dalam abu perapian Mary Kelly. namun Mary belum pernah terlihat memakai mereka
Ia percaya ada alasan kenapa Mary Kelly menjadi target pembunuhan, dan mengapa pembunuhan berantai itu berakhir pada saat kematiannya.
Suami Lizzie, Sir John, yang menjalankan klinik aborsi di Whitechapel, berselingkuh dengannya.
“Ada banyak petunjuk yang tersebar di seluruh kejahatan yang diambil secara individual, mungkin sedikit berarti, tetapi ketika dikelompokkan bersama, sebuah dugaan kuat terhadap pembunuh wanita mulai muncul.”
Lizzie yang bernama Mary Elizabeth Ann Hughes semasa gadisnya, adalah putri dari seorang industrialis, Richard Hughes.
Segera setelah kematian-kematian mengerikan tersebut, Lizzie mengalami gangguan mental. Dia meninggal karena kanker pada tahun 1912, dan tidak pernah ditanyai polisi atas pembunuhan.

http://www.berita.manadotoday.com/jack-the-ripper-adalah-seorang-wanita/16437.html

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
THANKS FOR VISITING DEWIMARLAINA.BLOGSPOT.COM